Istana Engku Bilik

dipa-istana-tengku-bilik

Deskripsi dan Sejarah

Istana Tengku Bilik terletak di samping Kompleks Makam Raja Ja’far, tepatnya di arah sebelah barat atau barat laut. Bangunan istana yang tersisa adalah bangunan berlantai dua dengan arsitektur bergaya kolonial dan atap berbentuk limasan. Bangunan ini memiliki pilaster pada setiap sudut bangunan dan pintu-pintu berbentuk persegi yang terbuat dari kayu. Pada sisi barat ditemukan sisa-sisa anak tangga dan dua buah relung

Sejarah

Tengku Bilik bernama asli Raja Halimah binti Raja Muhamad Yusuf Al-Ahmadi. Beliau adalah adik Sultan Riau-Lingga terakhir Sultan Abdurrahman Muazzamsyah (1885—1911). Suaminya bernama Said Abdul Kadir Al-Qudsy. Mereka adalah termasuk orang-orang yang meninggalkan Penyengat mengikuti Sultan berhijrah ke Singapura, akibat perlawanan yang dilakukan terhadap Belanda. Setelah ditinggalkan, bekas rumah kediaman mereka disebut masyarakat dengan Gedung/Istana Tengku Bilik. Gedung ini pernah juga digunakan oleh pasukan Jepang antara tahun 1942—1945 sebagai tempat kediaman ketika mereka masuk ke Pulau Penyengat.

Galeri Istana Engku Bilik

Cart